17 Atase Pendidikan Dan Kebudayaan Sambut Baik Beasiswa Mahasiswa Asing Di PTKIN

Jakarta (Pendis) – 17 Atase Pendidkan dan Kebudayaan Indonesia di Luar Negeri menyambut baik atas langkah Kementerian Agama RI memberikan beasiswa mahasiswa asing untuk studi pada sejumlah Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri (PTKIN).

Direktur Jenderal Pendidikan Islam Kamaruddin Amin bertekad ingin menerima mahasiswa asing untuk studi di sejumlah PTKIN. “Selama ini kalau kita ke luar negeri diantaranya untuk mencari beasiswa, sekarang dibalik kita akan mencari mahasiswa untuk belajar di Indonesia,” katanya.

Untuk kepentingan itu, Direktorat Pendidikan Tinggi Keagamaan Islam, Ditjen Pendidikan Islam menggelar Rapat Koordinasi Pendidikan Tinggi Islam dengan mengundang Atase Pendidikan dan Kebudayaan di 17 Negara. Diantaranya Australia, Jerman, Jepang, Belanda, Inggris, India, Arab Saudi, Mesir, Thailand dan Papua Nugini, Minggu (11/02) di Jakarta.

Guru Besar Hadits UIN Alauddin Makassar ini berambisi merekrut 3000-5000 mahasiswa asing diberikan beasiswa untuk studi di UIN, IAIN dan STAIN. Tekad ini bukan tanpa dasar, karena Ditjen Pendidikan Islam sedang gencar-gencarnya melakukan transformasi perguruan tinggi.

Kamaruddin menegaskan sebagai perbandingan Mesir yang mempunyai anggaran tidak sebesar Indonesia, sudah bertahun-tahun memberikan beasiswa anak-anak Indonesia untuk belajar di Al-Azhar. Turki mengeluarkan milyaran rupiah untuk merekrut mahasiswa asing untuk belajar di negaranya.

“Dalam hal kajian Islam Indonesia sangat kaya dan tidak kalah dengan negara-negara Islam lainnya di dunia,” demikian Kamar meyakinkan para atase pendidikan dan kebudayaan yang hadir.

Menurut Kamaruddin, Indonesia adalah negara yang sangat pantas sebagai pusat studi Islam. “Indonesia bisa dikatakan sebagai representasi dunia Islam sebagai pusat moderasi Islam dunia”. Sementara Al Azhar sebagai penjaga gawang moderasi Islam dari sisi akademik dan kita sangat kuat dalam hal pemikiran dan praktek moderasi Islam yang wasathiyah.

Usman Atase Pendidikan dan Kebududayaan di Mesir mengatakan rencana beaiswa warga asing khususnya Mesir untuk belajar ke Indonesia merupakan kabar yang menggembirakan dan mohon untuk Mesir bisa di prioritaskan.

Usman memaparkan selama ini Mesir telah membantu 23-26 Milyard per tahun dalam bentuk memberikan beaiswa kepada pelajar dan mahasiswa Indonesia. Juga pengiriman Mab`us pada tahun ini 29 orang yang ditugaskan ke Indonesia.

Sementara itu Amirudin Aziz Atase Dikbud di KBRI London merespon Program 5000 Doktor Kementerian Agama. Kata Aziz, program ini telah banyak diketahui oleh para pimpinan di London, namun sayangnya informasi yang tersedia di website kurang cukup.

Terkait dengan Program Beasiswa Asing di PTKIN Aziz menyarankan dilakukan dalam bentuk sebagaimana yang dilakukan oleh Kemdikbud melalui program Darmasiswa yaitu program satu tahun dan dapat diperpanjang menjadi 2 tahun, yaitu untuk mempelajari pendidikan dan budaya dan khusus untuk Kementerian Agama adalah belajar Islam di Indonesia.

Ubaidillah Atase Dikbud di Saudi Arabia menyambut baik program ini dan menyarankan untuk mulai melirik pada studi non keislaman, sains dan teknologi. “Perguruan Tinggi Non Islamic studies di Arab Saudi bisa dijadikan mitra yang potensial untuk program itu, selama ini yang memanfaatkan adalah alumni ITS dan ITB“.

Menanggapi hal itu Kusuma Perwakilan dari Kementerian Luar Negeri RI memandang petrtemuan ini sangat relevan, karena minat masyarakat luar negeri untuk belajar ke Indonesia semakin meningkat. “Kemlu siap untuk memfasilitasi program orang asing belajar di Indonesia. Komunitas muslim di Spanyol juga ingin belajar ke Indonesia. Kalau ini kita tawarkan kepada mereka pasti responnya bagus”.

Arskal Salim GP Direktur Pendidikan Tinggi Keagamaan Islam mengatakan kehadiran atase Dikbud duduk bersama dengan kalangan PTKIN sangat penting. Untuk mengkomunikasikan program-program PTKI, memperkuat jaringan kerjasama dan dukungan program-program kemitraan bagi kemajuan PTKIN di masa mendatang.

Rapat Koordinasi Pendidikan Tinggi Islam juga menghadirkan Wakil Rektor I PTKIN se-Indonesia yang berlangsung Minggu s/d Senin (11 s/d 12 Februari 2018) di Jakarta. (RB/dod)

Share dengan…


Source link

No Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

pendis
Apresiasi Pramuka Santri, PPSN V 2018 Dibahas Dalam Rakernas Kwartir Nasional

Bogor (Pendis) – Kwartir Nasional (Kwarnas) Gerakan Pramuka menggelar Rapat Kerja Nasional (Rakernas) yang dihadiri oleh seluruh pengurus Kwarnas dan Kwartir Daerah dari seluruh Provinsi se-Indonesia. Direktur Pendidikan Diniyah dan Pondok Pesantren (Dit. PD-Pontren), Ahmad Zayadi pun turut hadir sebagai salah satu narasumber pada Rakernas yang dibuka oleh Ketua Kwarnas …

pendis
Ekspansi Penelitian Dan Pengabdian PTKI Untuk Produk Halal

Pasca lahirnya Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2014 Tentang Jaminan Produk Halal yang kemudian diikuti dengan restrukturisasi Badan Produk dan Jaminan Halal (BPJH) sebagai unit tersendiri di lingkungan Kementerian Agama RI, terbuka sejumlah peluang strategis bagi dunia Perguruan Tinggi Keagamaan Islam (PTKI). Peluang strategis yang dimaksud adalah adanya kesempatan yang perlu …

pendis
Santri PBSB Komitmen Jaga Islam Indonesia

Yogyakarta (Pendis) – Seluruh alumni pesantren yang tergabung dalam Program Beasiswa Santri Berprestasi (PBSB) yang tengah studi pada berbagai Program Studi di Kampus UGM dan UIN Yogyakarta sepakat untuk tidak terlibat dan ikut-ikutan dalam organisasi atau kegiatan yang anti terhadap Pancasila, Bhineka Tunggal Ika, NKRI dan UUD 1945. Komitmen ini …